Pengawas TPS Jalani Rapid Test, Terbukti Reaktif Berpotensi PAW

Google+ Pinterest LinkedIn Tumblr +

TARAKAN – Sebelum menjalakan tugas saat pencoblosan pada 9 Desember 2020, 426 Pengawas Tempat Pemungutan Suara (PTPS) di Tarakan menjalani rapid test secara serentak. Hal ini merupakan upaya dari Bawaslu Kota Tarakan menekan jumlah penyebaran virus Covid 19 di internal penyelenggara.

Koordinator Divisi Sumberdaya Manusia dan Organisasi (SDMO) Bawaslu Tarakan, Jupri S.H, mengatakan setidaknya pada kesempatan kali ini terdapat 426 PTPS yang menjalani Rapid Test secara bersamaan. Kendati pengambilan secara bersmaan, hanya saja di lakukan di tempat yang berbeda.

“Ada tiga titik pengambilan, di Sekretariat Panwaslu Tarakan Timur, Panwaslu Tarakan Tengah dan Panwaslu Kecamatan Tarakan Utara”

Selain PTPS, seluruh jajaran Pawnaslu Kecamatan beserta staf pendukung juga menjalani hal yang sama.

“Jadi semua unsur yang ada di Bawaslu tingkat kota, Panwaslu Kecamatan serta Pengawas Kelurahan juga harus Rapid Test,”bebernya.

Diakuinya, jika nanti ada salah satu PTPS yang dinyatakan reaktif, maka pihaknya akan melakukan pergantian antar waktu (PAW). Namun, ia berharap setelah menjalani rapid test tidak ada PTPS yang dinyatakan reaktif.

“Kalau ada reaktif dari hasi Rapid Test pertama maka akan dilakukan lagi Rapid Test kedua kalinya dan jika masih reaktif yah harus dicari penggantinya,”tegas Jupri.

Pelaksanaan Rapid Test di internal Bawaslu Kota Tarakan juga tidak terlepas dari peran sekretariat yang selalu bersedia memberikan fasilitas dalam memenuhi kebutuhan.

Koordinator Sekretariat (Korsek) Bawaslu Tarakan Rahmat Nur, Ini merupakan komitmen Bawaslu dalam melaksanakan seluruh tahapan dengan mematuhi protokol kesehatan dan mekanisme dalam penanggulangannya sesuai aturan dan peraturan serta regulasi yang ada.

“Pada prinsipnya apa yang menjadi kebutuhan Bawaslu tentu akan di upayakan,”tutupya.

Share.

About Author

Leave A Reply